Followers

Monday, 21 November 2011

HUKUM LELAKI MEMAKAI CINCIN

Hukum memakai cincin emas

Ali bin Abu Talib r.a. berkata:”Rasulullah s.a.w. mengambil sutera, ia letakkan di sebelah kanannya, dan ia mengambil emas kemudian diletakkan di sebelah kirinya, lantas ia berkata: Kedua ini haram buat orang laki-laki dari umatku.”(Riwayat Ahmad, Abu Daud, Nasa’i, Ibnu Hibban dan Ibnu Majah)

Ibnu Majah menambah: “Halal buat orang-orang perempuan”.

http://3.bp.blogspot.com/_4G74fRmbfgY/SWYQYHhyaMI/AAAAAAAAABQ/FMIqLA4lcRo/s400/r1.jpg

Nabi s.a.w. juga pernah melihat seorang laki-laki memakai cincin emas di tangannya, kemudian oleh Nabi dicabutnya cincin itu dan dibuang ke tanah.Kemudian beliau bersabda:”Salah seorang diantara kamu ini sengaja mengambil bara api kemudian ia letakkan di tangannya. Setelah Rasulullah pergi, kepada si laki-laki tersebut dikatakan: ‘Ambillah cincinmu itu dan manfaatkanlah.’ Maka jawabnya: ‘Tidak! Demi Allah, saya tidak mengambil cincin yang telah dibuang oleh Rasulullah.”(Riwayat Muslim)

Dan seperti cincin, menurut apa yang kita saksikan di kalangan orang-orang kaya, yaitu mereka memakai pena emas, jam emas, gelang emas, bekas penghidup rokok emas, gigi emas dan seterusnya adalah haram hukumnya.

Hukum memakai cincin perak

Lelaki tidak dilarang memakai cincin Perak kerana Nabi pernah memakainya. Anas ra, berkata :-

لما أراد النبي صلى الله عليه وسلم أن يكتب إلى الروم قيل له إنهم لا يقرءون كتابا إلا أن يكون مختوما فاتخذ خاتما من فضة فكأني أنظر إلى بياضه في يده ونقش فيه محمد رسول الله
“Tatkala Nabi ingin menulis surat kepada orang Rom. beliau telah diberitahu bahawa mereka tidak akan membaca mana-mana surat melainkan ada chop keatasnya, maka baginda pun mengambil cincin peraknya, Ia bagaikan seperti aku melihat sesuatu yang berkilat di tangannya, dan diukir dengan perkataan Muhammad Rasulullah” [Hadith Riwayat Bukhari #5537, Muslim #2029].

Menurut Ibn Taimiyah ra. :-


أما خاتم الفضة فيباح باتفاق اللأئمة فإنه قد صح عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه اتخذ خاتما من فضة ، وأن أصحابه اتخذوا خواتيم ، بخلاف خاتم الذهب فإنها حرام باتفاق الأئمة الأربعة ؛
“Bagi cincin Perak, adalah dibenarkan menurut sepakat Imam-Imam, kerana sesungguhnya ia sahih datang dari riwayat bahawa Nabi memiliki cincin Perak, dan sesungguhnya para sahabatnya juga memakai cincin. Ini berbeza dengan Emas, yang diharamkan oleh sepakat Imam-Imam yang empat” [Majmu' Fataawa 25/63-65].

Bagaimanapun, bagaimana pula hukum emas putih? Adakah hukumnya sama seperti emas biasa yang berwarna kuning?

Untuk menjawab soalan ini, kita perlu memahami apakah itu emas secara umum. Emas adalah unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki simbol Au (bahasa Latin: ‘aurum’ dan nombor atom 79. Sebuah logam transisi (trivalen dan univalen) yang lembek, mengkilap, kuning, berat, “malleable”, dan “ductile”. Emas tidak bereaksi dengan zat kimia lainnya tapi terserang oleh klorin, fluorin dan aqua regia. Logam ini banyak terdapat di nugget emas atau serbuk di bebatuan dan di deposit alluvial dan salah satu logam coinage. Kode ISOnya adalah XAU. Emas melebur dalam bentuk cair pada suhu sekitar 1000 derajat celcius.Inilah namanya emas. Sekarang, jika terbukti emas putih adalah dari jenis yang sama logamnya maka hukumnya adalah sama dengan emas kuning.



White Golds: What are they?

What are ‘white golds’? Are they a special form of gold? Do they contain gold? These are typical questions often asked of us. Well, they are not a special form of gold (which is why you cannot get 24 carat white gold). Actually, they are true carat golds, just like yellow or red carat gold jewellery. They are gold alloys that look white rather than yellow. The white colour is achieved by careful choice of the alloying metals, which bleach the deep yellow of pure gold.

Juga disebut bahawa :-”White gold is an alloy of gold and at least one white metal, such as silver or palladium. Like yellow gold, white gold is measured in Karats.”

Berdasarkan keterangan dari sumber-sumber yang berwibawa ini, saya kira adalah jelas bahawa emas putih adalah jenis logam yang sama dengan emas kuning cuma ia terdapat campuran logam berwarna putih samada dari perak atau palladium. Justeru, hukumnya adalah sama iaitu HARAM buat orang lelaki dan halal bagi kaum wanita memakainya.

Bagaimana dengan Platinum?

Adapun Platinum, ia adalah jenis logam yang berlainan,”Platina adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Pt dan nombor atom 78. Sebuah logam transisi yang berat, “malleable”, “ductile”, berharga, berwarna putih-keabuan. Platinum tahan karat dan terdapat dalam beberapa bijih nikel dan copper. Platinum digunakan dalam perhiasan, peralatan makmal, gigi, dan peralatan mengawal pembebasan asap kenderaan.”Jelas daripada penjelasan ini, bahawa emas putih bukanlah platinum sebagaimana yang didakwa beberapa pihak sehingga membawa kepada fatwa halal orang lelaki memakai emas putih kerana ia adalah platinum.

Hukum Memakai Cincin Suasa

Apa yang saya ketahui hukum mekai cincin suasa bagi orang lelaki adalah haram kerana ia diperbuat daripada emas yang bercampur dengan logam lain.Samalah seperti haramnya lelaki memakai emas putih seklipun emas putih itu bukan 100% diperbuat daripada emas.

Kata Imam Nawawi dalam kitab Syarah Muslim yg bermaksud:”Emas itu adalah haram atas lelaki memakainya samdaa emasnya sedikit atau banyak.”

Syeikh Abd Qadir Al-Mandili menyebut dalam fatwanya :”Dan adalah suasa itu haramlah bagi kaum lelaki memakainya.”

Untuk mengelakkan jatuh dalam perkara syubhah melalui pendapat ulamak yang mengatakan makruh dan ada yang mengatakan haram. Eloklah dijauhi memakai suasa.

Kesimpulannya, halal bagi lelaki memakai platinum dan haram baginya untuk memakai emas putih. Bagaimanapun yang terpilih tetap perak (Silver) bagi orang lelaki, kerana ia adalah sunnah Nabi SAW jua.

Wallahua’lam..

Hukum Memakai Cincin Bagi Lelaki

Bolehkah lelaki memakai cincin/barang perhiasan bertatahkan berlian (sama ada tulen atau campuran)? Batu apakah yang dibolehkan untuk dipakai oleh lelaki?

Boleh bagi lelaki memakai cincin bertatahkan berlian. Walaubagaimanapun sebaik-baiknya elakkan daripada memakai cincin bertatahkan berlian kerana ia merupakan perhiasan wanita
Apakah hukumnya bagi lelaki memakai cincin emas yang disadur dan dicampur dengan bahan lain seperti suasa? Maknanya bukan 100% emas.

Memakai cincin yang diperbuat daripada perak adalah harus bagi lelaki. Manakala bagi perempuan harus memakai cincin yang diperbuat daripada emas. Rasulullah SAW pernah memakai cincin yang diperbuat daripada perak sehingga baginda wafat. Baginda melarang memakai cincin emas sebagaimana sabda Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh al-Tirmizi bermaksud; “Rasulullah SAW melarang daripada memakai cincin emas”.
Cincin suasa adalah campuran daripada dua unsur logam iaitu emas dan perak. Oleh kerana cincin suasa diperbuat daripada campuran emas melebihi daripada perak maka ia dihukum emas dan haram dipakai oleh kaum lelaki. Menurut laporan Mesyuarat Panel Kajian Syariah JAKIM kali ke 31 pada 2-4 Oktober 2000 mengenai hukum memakai suasa bagi lelaki adalah haram.
Saya ada terdengar ada satu hadis mengatakan bahawa haram hukumnya sekiranya memakai cincin di jari telunjuk dan jari hantu kerana ia adalah tabiat kaun nabi Lut. Adakah benar?
Memakai cincin mengikut sunnah Rasulullah SAW adalah seperti berikut :
Rasulullah SAW memakai cincin di jari kelingking tangan kiri sehingga baginda wafat. Inilah yang dipegang Imam Malek, Imam Syafi’e dan Imam Ahmad. Berdasarkan hadith daripada Anas bin Malek : “Adalah cincin Nabi SAW dipakai pada tangan ini (Dan dia menunjukkan kepada kelingking jari kiri)”. Hadith Riwayat Muslim.
Disamping itu Ali bin Abi Talib berkata “Rasulullah SAW telah melarang saya memakai cincin pada jari telunjuk atau jari yang mengiringinya(jari tengah atau jari hantu)”. Hadith riwayat Muslim, Abu Daud, At-Tirmizi dan An-Nasai.
Sumber JAKIM

Sunday, 20 November 2011

Cara Pemakaian Cincin(Bagi Lelaki)


1.Bahan Buatan Cincin Yang Dibolehkan.
Bahan yang dibolehkan ialah platinum (campuran tembaga & nikel) dan perak. Penggunaan emas diharamkan. Emas celup (yang dicat) tidak tergolong kategori emas.




Nabi SAW pernah melihat sebuah cincin emas ditangan seorang lelaki, lalu baginda mengambil cincin itu dan membuangnya, lalu bersabda:
''Salah seorang dari kalian sengaja mengambil bara api neraka dan meletakkannya ditangannya'', Setelah itu Rasulullah pun pergi. Para sahabat berkata kepada lelaki itu ''Ambillah cincinmu itu dan manfaatkanlah''. Lelaki itu menjawab “Tidak demi Allah, aku tidak akan mengambilnya setelah Rasulullah membuangnya''. (HR Muslim)

 Dari Anas b. Malik, Sabda Rasulullah SAW:
''Nabi SAW pernah membuat cincin perak. Di cincin itu terdapat ukiran 'Muhammad Rasulullah' .(Riwayat Bukhari ,Muslim)


2. Jari Yang Manakah Tidak Boleh Disarungkan?









Tidak boleh disarungkan di jari tengah atau di jari telunjuk. Sebab apa tidak dibolehkan?
Kerana ia menyamai cara kaum Nabi Luth berhias.
Selain dari jari telunjuk dan jari tengah adalah dibolehkan.




Ali b. Abi Talib mengatakan:
''Nabi SAW melarangku meletakkan cincinku di sini(telunjuk) atau yang berikutnya (tengah)''(Riwayat Muslim)
3. Di Tangan Manakah Yang Lebih Afdal?





Para ulama berbeza pendapat tentang ini justeru ia khilaf.
Imam an Nawawi mengatakan:
''Adapun ketentuan hukum mengenai masalah ini, para ulama sepakat membenarkan pemakaian cincin samada kiri atau kanan, tanpa ada kemakruhan. Mereka berbeza pendapat mana yang lebih afdal?. Kebanyakan cincin kaum salaf berada di sebelah kanan,namun ramai juga di sebelah kiri''
Jadi dalam hal ini ada kelonggaran yang luas. Alhamdulillah.




4. Bolehkah Memakai Cincin Sampai Penuh Jari?








Ianya tidak boleh kerana tergolong dalam berlebih lebihan. Allah tidak suka orang yang berlebih lebihan.
Firman Allah dalam Surah al A'raaf ayat 31:
Maksud :''..kerana Sesungguhnya Allah tidak suka orang yang berlebih lebihan''




Hanya sekadar perkongsian.








Sampaikan ajaranku walau satu ayat{Sabda Rasulullah}












Wallahualam

Thursday, 17 November 2011

KELEBIHAN MEMAKAI CINCIN


CINCIN AQIQ
BATU FAIRUZ
Adalah menjadi suatu sunat muakkad untuk para lelaki dan wanita kaum muslim memakai cincin di tangan kanan. Sebagai seorang Islam ia akan dikenali menerusi beberapa saranan yang disarankan oleh rasulullah. Antaranya, memakai cincin di tangan kanan, solat fardhu tepat pada waktunya, memberi zakat serta amal makruf nahi mungkar.

Sebuah hadis dari Salman al-Farisi menyatakan bahawa Nabi Muhammad telah meminta Saidina Ali memakai cincin di tangan kanan, supaya beliau tergolong dalam golongan Muqarrabin (orang yang hampir dengan Allah S.W.T.).
.
Saidina Ali bertanya kepada Rasulullah siapakah golongan muqarrabin itu, yang mana Rasulullah menjawab Malaikat Jibril dan Mikael.

Kemudian Saidina Ali bertanya lagi, tentang batu apa yang beliau perlu pakaikan bersama cincin tersebut. Rasulullah S.A.W. menjawab agar dipakai batu Aqiq, kerana batu ini telah menerima ketauhidan Allah s.W.T., kenabian Rasulullah S.A.W. dan wkepimpinan Saidina Ali.

Imam Ali ar-Ridha (salah seorang wali dari keturunan Rasulullah S.A.W. pernah ditanya tentang mengapa Saidina Ali memakai cincin di tangan kanannya.

Imam Ali ar-Ridha menjawab, ia adalah kerana beliau adalah antara ketua bagi golongan Ashabi Yamin, iaitu orang yang buku amalannya akan diberikan di tangan kanan. Tambah beliau lagi, Rasulullah S.A.W. sendiri memakai cincin di tangan kanan.

Imam Jaafar as-Sadiq telah menyatakan bahawa Rasulullah S.A.W. sering memakai cincin di jari pertamanya dan melarang pemakaian cincin di jari tengah. Cincin juga patut berada di posisi hujung jari, di mana ia bersambung dengan telapak tangan. Bacalah doa ini ketika menyarungkan cincin, “Ya Allah, jadikanlah aku dikenali melalui tanda keimanan ini. Jadikanlah kesudahanku dalam keadaan baik dan pengakhiranku juga dalam keadaan baik walaupun berada di dunia mendatang (yang berkekalan).”

Antara amalan sunnah ialah mengenakan cincin perak bagi lelaki. Kerana memakai cincin emas adalah haram bagi lelaki. Memakai cincin besi dan tembaga pula adalah makruh bagi lelaki dan perempuan. Oleh itu, mengikut kata-kata Imam Jaafar as-Sadiq, Rasulullah S.A.W. meminta agar tidak dipakai cincin besi ketika bersolat.

BEBERAPA JENIS BATU

BATU AQIQ
batuan akik

Imam Muhammad al-Jawad mengatakan bahawa Aqiq menghalang kefakiran dan menghilangkan kekeliruan di dalam hati.

Imam As-Sadiq berkata, aqiq membawa keselamatan ketika bermusafir.

Imam Muhammad al-Baqir berkata, sesiapa yang mempunyai cincin Aqiq, memusingkannya ke arah telapak tangan, melihat ke arahnya lalu membaca Surah al-Qadar, lalu Allah S.W.T. akan melindungi pemakainya seharian dari segala masalah samada dari langit mahupun di bumi.

Salah satu dari adab bersolat ialah dengan memakai cincin Fairuz atau Aqiq. Telah diriwayatkan bahawa Allah S.W.T. berfirman:
“Aku berasa malu untuk menolak doa orang yang memakai cincin Aqiq atau Fairuz di jarinya.”
Imam Jaafar as-Sadiq berkata, aqiq memastikan keselamatan seseorang sewaktu bermusafir.

Jika seorang Muslim memakai mana-mana salah satu dari 3 jenis Aqiq, antara khasiatnya ialah bertambah rezekinya dan dilindungi dari semua nasib malang, bahaya, kemalangan dan bencana. Ia juga akan melindungi dalam keadaan ketakutan, seperti ketika berhadapan dengan pemimpun zalim.

BATU YAKUT (delima merah)
batu delima merah


Imam Muhammad al-Jawad berkata, batu Yakut menghilangkan kerisauan.

Imam Ali ar-Ridha juga menambah bahawa batu Yakut memudahkan kesukaran.

BATU FAIRUZ
cincin batu fairus

Imam Jaafar as-Sadiq menyatakan bahawa barangsiapa yang memakai cincin Fairuz, tidak akan mengharap pada makhluq lain.

Seseorang menziarah Imam Ali ar-Ridha dan mendapati beliau mengenakan cincin Fairuz yang terukir 'Lilla hil mulk,' Allah Tuhan segala kerajaan (3:189). Apabila orang itu terus memerhatikan, Imam bertanya samada beliau dapat mengenali ukiran itu. Orang itu menjawab tidak. Lalu Imam menerangkan bahawa Jibril telah menurunkan cincin ini kepada Rasulullah S.A.W. sebagai hadiah dari syurga dan sejak dari baginda, ia telah menjadi warisan turun temurun di tangan para keturunannya yang terpilih.

Rasulullah S.A.W. bersabda bahawa Allah S.W.T. mendapati sangat sukar untuk menolak doa orang yang memakai cincin Aqiq dan Fairuz di jari mereka.

BATU DUR NAJAF DAN HADID SHIN

Durr Najaf
batu burr najaf

Imam Jaafar as-Sadiq berkata, walaupun sekadar memandang batu Dur Najaf membuatkan hati setiap mukmin gembira dan menghilangkan kesakitan di mata mereka. Beliau turut menyarankan supaya setiap orang Islam memiliki 5 buah cincin. Cincin yang pertama ialah yakut. Yang kedua ialah Aqiq, batu yang ketiga ialah Fairuz, yang membantu menguatkan mata, meluaskan dada dan menguatkan hati. Mana-mana mukmin yang melaksanakan sesuatu pekerjaan dengan Fairuz di jarinya, maka pekerjaan itu pasti lancar. Cincin yang keempat ialah cincin Hadid Shin, tetapi bukan selalu. Ianya dipakai hanya jika seseorang itu merasa takut akan sesuatu, ia akan menjauhkan syaitan, menghilangkan rasa takut, juga dipakai ketika peperangan. Batu kelima ialah Durr Najaf.

BATU JED

Imam Ali ar-Ridha berkata batu Zajerbad (jed) memudahkan kesukaran dan menukarkan kemiskinan kepada kekayaan dan barang siapa yang mengenakan cincin delima kuning (Syarafus Syam) tidak akan menjadi miskin.
.
Diambil dari “Tahdhib ul Islam” – P.E.T Publications

Saidina Ali kerap memakai 4 cincin di tangannya, iaitu Yakut untuk kecantikan dan kemuliaan, Fairuz untuk bantuan langit dan kejayaan, Hadid Shin untuk kekuatan dan Aqiq untuk melindungi dirinya dari musuh serta nasib malang.

Oleh itu, tanyalah diri kita, adakah kita mempunyai simbol keimanan ini? Wallahualam.

BIOGRAFI RASULULLAH


Di Makkah al-Mukarramah, lahirlah bayi yang bernama Muhammad s.a.w. yang menurut sebahagian ulama lahir pada 12 Rabiul Awal dan mengikut setengah pandangan ulama lain pada 17 Rabiul Awal tahun 570 Masihi. Sejak kebelakangan ini ulama mutakhir telah mengambil usaha untuk mewujudkan perpaduan antara dua pandangan tersebut dengan mengisytiharkan tempoh antara kedua-dua tarikh tersebut sebagai minggu perpaduan umat Islam. Ayah Baginda iaitu Abdullah bin Abdul Muthalib telah pun meninggal dunia sebelum Baginda lahir dan ketika berusia 6 tahun Baginda telah kehilangan ibu yang tercinta.

Nama sebenar Baginda ialah Muhammad s.a.w. bin Abdullah bin Abdul Muthalib bin Hasyim bin Abdul Manaf bin Qushai bin Kilab bin Murrah bin Ka’ab bin Lu’i bin Ghalib bin Fahr bin Malik bin Nadar bin Kinanah bin Khuzaimah bin Mudrikah bin Ilias bin Mudhar bin Nizar bin Ma’ad bin Adnan bin ‘Add bin Humaisi’ bin Salamam bin Auz bin Buz bin Qamwal bin Ubai bin ‘Awwam bin Nasyid bin Haza bin Bildas bin Yadlaf bin Tabikh bin Jahim bin Nahisy bin Makhi bin Aid bin ‘Abqar bin ‘Ubaid bin Ad-Da’a bin Hamdan bin Sanbir bin Yathrabi bin Yahzin bin Yalhan bin Ar’awi bin Aid bin Desyan bin Aisar bin Afnad bin Aiham bin Muksar bin Nahits bin Zarih bin Sami bin Wazzi bin ‘Adwa bin Aram bin Haidir bin Nabi Ismail a.s. bin Nabi Ibrahim a.s. bin Azar bin Nahur bin Saru’ bin Ra’u bin Falikh bin Abir bin Syalikh bin Arfakhsyad bin Sam bin Nabi Nuh a.s. bin Lamik bin Matul Syalakh bin Nabi Idris a.s. bin Yarid bin Mahlail bin Qinan bin Anwas bin Syits bin Nabi Adam a.s..

ABU MUTHALIB

Datuk Nabi Muhammad s.a.w. yang bernama Abdul Muthalib bin Abdul Manaf telah bertanggungjawab mengambil alih dalam mendidik Nabi Muhammad s.a.w..

Abdul Muthalib adalah ketua suku Bani Hasyim dan juga sebagai penjaga Ka’bah. Tidak lama kemudian ketika Nabi Muhammad s.a.w. berusia 7 tahun Baginda telah kehilangan datuknya yang mulia. Menjelang kematiannya dia telah menunjukkan anaknya iaitu Abu Thalib sebagai penjaga kepada Nabi Muhammad s.a.w..

Oleh kerana Baginda seorang yang ramah, lemah lembut, berakhlak mulia dan tinggi budi pekerti Nabi Muhammad s.a.w. telah ikut serta dalam kafilah dagang Abu Thalib melintasi gurun untuk berniaga.

KHADIJAH

Khadijah binti Khuwailid adalah janda bangsawan yang sangat kaya. Beliau mencari seseorang untuk menguruskan kafilah dagangnya yang mewah dan akhirnya, beliau telah memilih Nabi Muhammad s.a.w. sebagai orang kepercayaannya. Oleh kerana Nabi Muhammad s.a.w. mampu berdagang dengan jujur dan amanah maka perniagaannya berkembang maju. Inilah yang menyebabkan Khadijah binti Khuwailid sangat tertarik sehingga beliau menghantar seseorang untuk melamarnya. Walaupun umur Khadijah binti Khuwailid sudah berusia 40 tahun dan Nabi Muhammad s.a.w. baru berusia 25 tahun namun, pernikahan mereka berdua merupakan pernikahan yang sangat bahagia.

DIANGKAT MENJADI NABI


Sebagai pencinta alam dan ketenangan, Nabi Muhammad s.a.w. sering memencilkan diri di Gua Hirak untuk beribadah. Suatu malam di malam ‘Lailatul Qadar’, ketika Baginda sedang bermunajat di dalam Gua Hirak, ada satu suara yang memerintahkan:
“Bacalah dengan nama Tuhanmu”[1].

Dengan penuh kegembiraan atas kunjungan utusan Allah s.w.t. yang terasa aneh itu, Nabi Muhammad s.a.w. bergegas pulang menemui isterinya dan memberitahu tentang apa yang terjadi. Khadijah binti Khuwailid mendengar dengan penuh perhatian dan kemudian berkata,
“Aku naik saksi bahawa anda adalah Rasulullah s.a.w..”

Setelah itu suara dari langit kedengaran menyerunya lagi,
“Wahai orang yang berselimut, bangunlah, peringatilah dan agungkanlah Tuhanmu”[2].
Inilah tanda bagi Baginda untuk mula mengajar kebenaran mutlak iaitu ajaran tentang keesaan Allah s.w.t..

Pada mulanya, Nabi Muhammad s.a.w. hanya mengajak kaum kerabat terdekat sahaja untuk memerima akidah yang mulia ini. Wanita pertama yang memeluk Islam adalah Khadijah binti Khuwailid dan diikuti Saidina Ali k.wh. kemudian diikuti Zaid bin Haritsah menjadi mualaf. Begitu juga Abu Bakar dan Utsman.

Umar yang ketika itu merupakan musuh Islam yang paling jahat dan terkenal keburukannya kerana menganiaya kaum muslimin akhirnya, memeluk Islam.

MEMILIH KHALIFAH (PEMBANTU)


Selama tiga tahun Nabi Muhammad s.a.w. berdakwah secara bersembunyi untuk menghentikan kaumnya daripada menyembah berhala. Selama itu Baginda hanya berjaya mengIslamkan 30 orang sahaja. Seterusnya Nabi Muhammad s.a.w. memutuskan untuk tampil di khalayak ramai terutama kaum Quraisy untuk menghentikan penyembahan terhadap berhala dan menyeru mereka supaya mengesakan Allah s.w.t..
Nabi Muhammad s.a.w. telah mengundang 40 orang kaum kerabat terdekatnya dalam satu jamuan. Dalam perjumpaan tersebut Baginda mengatakan selama ini Baginda tinggal dan hidup di antara mereka, sehingga kemudian Baginda bersabda,
“Apakah selama ini kalian pernah mendengar daku berbohong?” Mereka menjawab,
“Kami tidak pernah mendengar anda berbohong, wahai al-Amin.” Nabi Muhammad s.a.w. bertanya lagi,
“Adakah kalian akan percaya, bila daku mengatakan musuh sedang berkumpul di sebalik bukit untuk menyerang kalian?” Mereka menjawab,
“Ya, kami akan percaya.” Nabi Muhammad s.a.w. meneruskan,
“Adakah kalian akan percaya daku akan mengatakan sesuatu kepada kalian?” secara serentak mereka menjawab,
“Ya, sudah tentu kami percaya.” Kemudian dengan tegas Nabi Muhammad s.a.w. bersabda,
“Daku tahu, tiada seorang pun daripada bangsa Arab yang dapat memberikan kepada keluarganya sesuatu yang lebih berharga dari yang daku tawarkan sekarang. Sesungguhnya daku menawarkan kepada kalian kebahagiaan di dunia mahupun kebahagiaan di akhirat. Allah s.w.t. Yang Maha Kuasa telah memerintahkanku supaya mengesakanNya. Oleh itu, siapa di antara kalian yang akan membantuku dalam hal ini dan akan menjadi saudaraku serta khalifahku?”
Dengan ragu-ragu mereka menolak seruan Nabi Muhammad s.a.w.

Saidina Ali k.wh. yang berada di situ berdiri seraya mengatakan,
“Saya bersedia membantu anda.” Nabi Muhammad s.a.w. merasa terharu lalu memeluk Saidina Ali k.wh. dan bersabda,
“Dia adalah pembantuku, washiku dan khalifahku.”

Orang ramai yang berkumpul di situ tertawa terbahak-bahak sambil mengejek Abu Thalib,
“Adakah anda bersedia untuk tunduk kepada anak anda sendiri?”

ISLAM


Nabi Muhammad s.a.w. adalah pengasas agama besar iaitu Islam. Islam bermaksud tunduk dan berserah diri kepada Allah s.w.t. Ajaran Islam adalah sederhana, mudah, praktikal dan bermanfaat untuk kehidupan seharian. Islam memerintahkan supaya orang Islam beriman kepada Allah s.w.t., melakukan perkara yang baik, menunaikan solat dan zakat.

Agama baru pimpinan Nabi Muhammad s.a.w. telah menggerakkan satu revolusi yang dahsyat yang telah menggoncangkan keyakinan dunia yang sudah berakar. Mereka yang mempunyai kepentingan, para raja, para Pendeta dan mereka yang zalim semuanya menentang serta bersatu untuk menjatuhkan Islam.

Para penjaga Ka’bah dan pemilik berhala menemui Abu Thalib untuk memintanya supaya menghentikan Nabi Muhammad s.a.w. dari menyatakan ‘Lailaha Illallah’.

Bapa saudara Nabi Muhammad s.a.w. menyampaikan permintaan mereka kepada Baginda dan jika Baginda menurut kata mereka, Baginda akan dianugerahkan kekayaan yang melimpah ruah. Malahan Baginda akan dilantik menjadi ketua atau raja. Namun, Nabi Muhammad s.a.w. menolak dengan cara baik.

Akhirnya, kaum Quraisy menjadi marah dan mengancam melakukan boikot serta mengancam untuk membunuh Nabi Muhammad s.a.w.. Abu Thalib yang sebenarnya cenderung dan simpati kepada anak saudaranya bersedia untuk membela Baginda jika ada kemungkinan buruk yang akan berlaku.

Semenjak Nabi Muhammad s.a.w. berdakwah untuk mengajak manusia mengesakan Allah s.w.t., semenjak itu Baginda sering dicaci dan dimaki. Sehingga budak kecil juga mulai melempar Baginda dengan batu. Saidina Ali k.wh. yang sentiasa berasa di sisi Nabi Muhammad s.a.w. telah berusaha untuk menghalang kanak-kanak terus melukakan Nabi Muhammad s.a.w..

Gangguan dan penganiayaan yang dilakukan kaum Quraisy terhadap Nabi Muhammad s.a.w. dan beberapa pengikut setia Baginda semakin menjadi-jadi. Beberapa orang yang beriman diseret di atas pasir yang panas, dipenjarakan, dipukul dan tidak diberi makanan namun, mereka tetap berpegang teguh terhadap keyakinan mereka sehingga nafas terakhir.

Umayyah telah mengheret Bilal iaitu hamba sahayanya sendiri di Padang Pasir yang panas dan menindihnya dengan batu besar sambil berkata,
“Engkau akan tetap dalam keadaan begini sehingga engkau mati.”

Namun, Bilal tetap berkata,
“Ahad, Ahad, Ahad, Allah Yang Maha Esa.”

Selama 10 tahun Nabi Muhammad s.a.w. bekerja keras dan berdakwah. Walaupun usaha Baginda dipenuhi ranjau dan duri, Baginda hanya dapat menghasilkan pengikut seramai 100 orang sahaja. Nabi Muhammad s.a.w. menganjurkan pengikutnya untuk mencari tempat perlindungan di negeri jiran iaitu Ethiopia. Seramai 80 orang lelaki dan 18 orang perempuan berangkat menuju negeri yang diperintah Raja Negrus. Rombongan tersebut dipimpin Ja’far ath-Thayyar (saudara kandung Saidina Ali k.wh.) juga sepupu Nabi Muhammad s.a.w..

Ketika sampai di perkarangan istana, Ja’far at-Thayyar berkata,
“Wahai raja, dulunya kami sangat bodoh dan tiada berakhlak. Kami menyembah berhala, melakukan zina, makan bangkai manusia, membicarakan keburukan, tidak mengendahkan rasa kemanusiaan dan kewajipan hidup berjiran.”
“Dulunya kami tidak tahu hukum kecuali hanya dengan kekerasan dan kezaliman. Kemudian Tuhan memunculkan seseorang di kalangan kami yang mengajak kepada keesaan Tuhan dan mengajarkan kepada kami supaya tidak menyekutukanNya. Dia melarang kami menyembah berhala dan memerintahkan supaya berkata benar, setia kepada keyakinan kami, bermurah hati dan memperhatikan hak jiran tetangga. Dia melarang kami merendahkan kedudukan wanita atau makan harta anak yatim. Dia memberitahu kami untuk membuang sifat buruk dan menjauhkan diri dari melakukan kejahatan, memerintahkan untuk mendirikan solat dan melaksanakan puasa. Lalu kami pun beriman, menerima ajaran dan perintahnya untuk beribadah kepada Allah s.w.t. dan tidak menyekutukanNya.”

“Atas dasar ini, kaum kami bangkit melawan kami, menganiaya kami supaya tidak melakukan ibadah kepada Allah s.w.t. dan kembali menyembah berhala yang dibuat dari kayu dan batu.”

“Mereka menyeksa kami sehingga kami tidak dapat keamanan hidup. Maka kami pun datang ke negeri Tuanku untuk mengharapkan perlindungan dari ancaman mereka.”

Namun, permintaan mereka ditolak dan akhirnya, mereka kembali ke Makkah al-Mukarramah dengan perasaan hampa.

Suatu ketika ketua suku Arab bertemu Abu Thalib dengan berkata,
“Kami sangat menghormati usia dan kedudukan anda, tetapi kami tidak dapat bersabar terhadap anak saudara anda. Hentikanlah dia atau kami akan memerangi anda.”

Tidak lama kemudian Abu Thalib menemui anak saudaranya dan menyampaikan hasrat kaum Quraisy. Dalam jawapannya Nabi Muhammad s.a.w. bersabda,
“Wahai bapa saudaraku, seandainya mereka meletakkan matahari di tangan kananku dan bulan di tangan kiriku, untuk memaksaku meninggalkan misi dakwah, daku tidak akan berhenti sehingga Allah s.w.t. menunjukkan alasanNya atau daku binasa dalam usaha ini.”

PERISTIWA SEDIH


Ketika Nabi Muhammad s.a.w. berjuang untuk menegakkan syiar Islam, Baginda mengalami pelbagai dugaan dan cabaran. Antara dua dugaan yang dialami Nabi Muhammad s.a.w. adalah:

1. Bapa saudara Nabi Muhammad s.a.w. yang bernama Abu Thalib bin Abdul Manaf selaku pelindung dan penaungnya telah meninggal dunia.
2. Isteri kesayangan Nabi Muhammad s.a.w. yang bernama Khadijah binti Khuwailid juga telah meninggal dunia. Dia telah meninggalkan seorang puteri yang bernama Fatimah az-Zahra’ yang sekaligus menggantikan tempatnya untuk menguruskan ayahandanya. Semenjak itu Fatimah az-Zahra’ dikenali sebagai Ummu Abiha (Ibu kepada ayahnya).

HIJRAH


Dengan ketiadaan Abu Thalib sebagai pelindung, para pembesar Makkah al-Mukarramah merancang untuk membunuh Nabi Muhammad s.a.w..

Di bawah bimbingan llah s.w.t. Baginda meminta Saidina Ali k.wh. untuk tidur di katilnya dan Nabi Muhammad s.a.w. meletakkan selimutnya yang berwarna hijau di atas badan Saidina Ali k.wh..

Ketika para pembesar keliru untuk membunuh Nabi Muhammad s.a.w. dan ternyata orang yang berada di atas katil adalah Saidina Ali k.wh., akhirnya, Baginda berjaya berhijrah ke Madinah al-Munawwarah.

Semasa Nabi Muhammad s.a.w. tinggal di Madinah al-Munawwarah, Baginda merupakan tokoh yang paling mulia yang daripadanya bersinar cahaya kerasulan. Kini Nabi Muhammad s.a.w. adalah pemimpin agung bagi manusia semesta alam.

Berbeza dengan orang Arab, Nabi Muhammad s.a.w. tidak pernah menggunakan senjata, namun, semenjak menetap di Madinah al-Munawwarah Baginda terpaksa menggunakan kekuatan senjata untuk membela Islam. Maka bermulalah perang pertama Islam yang dinamakan perang Badar. Walaupun kaum muslimin masih tidak ramai namun, berkat didikan Nabi Muhammad s.a.w. dan semangat juang yang tinggi, kaum muslimin dapat menumpaskan kaum Musyrikin yang jauh lebih ramai.
Suatu ketika Nabi Muhammad s.a.w. sedang tidur di bawah pokok yang tidak jauh dari khemahnya. Tiba-tiba Baginda dikejutkan musuhnya yang bernama Du’thur bin al-Harits yang menghunuskan pedang ke arahnya.
“Wahai Muhammad, siapakah yang akan menyelamatkanmu sekarang?” katanya dengan nada mengejek.
“Allah s.w.t..” Jawab Nabi Muhammad s.a.w. ringkas.

Tiba-tiba orang Badwi tadi menggigil ketakutan sehingga pedang yang dipegangnya jatuh. Kemudian Nabi Muhammad s.a.w. mengambil pedang tersebut lalu bersabda,
“Sekarang siapakah yang akan menyelamatkanmu?”
“Tiada siapa” Jawabnya ketakutan.
“Oleh itu belajarlah daripadaku supaya menjadi orang yang pemaaf.” Sambung Nabi Muhammad s.a.w.. Du’thur bin al-Harits menjadi insaf lalu memeluk agama Islam.


Friday, 11 November 2011

Tidak masuk neraka orang yang menangis kerana takutkan Allah

Alhamdulillah kerana saat ini aku masih diberi nafas untuk hidup di bumi Allah yang maha luas ini. Manusia yang hidup tak pernah lari dari membuat kesilapan kerana kealpaan dan sifat manusia itu sendiri. Manusia juga tak dapat lari dari digoda iblis dan anak cucunya yakni syaitan. Oleh yang demikian kita dapat lihat di dunia sekarang pelbagai masalah yang timbul akibat sifat manusia yang tidak berpegang teguh pada kalam Allah.
Jesteru itu di sini aku ingin berkongsi satu kisah tauladan yang pernah dibaca satu ketika dahulu buat tatapan korang. Moga ia membawa 1001 penghayatan dan keinsafan pada diri kita, hamba Allah S.W.T.
Rasulullah S.A.W telah bersabda, “Bahawa tidak akan masuk neraka orang menangis kerana takut kepada Allah sehingga ada air susu kembali ke tempat asalnya.”
Dalam sebuah kitab Daqa’iqul Akhbar menerangkan bahawa akan didatangkan seorang hamba pada hari kiamat nanti, dan sangat beratlah timbangan kejahatannya, dan telah diperintahkan untuk dimasukkan ke dalam neraka.
Maka salah satu daripada rambut-rambut matanya berkata, “Wahai Tuhanku, Rasul Engkau Nabi Muhammad S.A.W telah bersabda, sesiapa yang menangis kerana takut kepada Allah S.W.T, maka Allah mengharamkan matanya itu ke neraka dan sesungguhnya aku menangis kerana amat takut kepadaMu.”
Akhirnya Allah S.W.T mengampuni hamba itu dan menyelamatkannya dari api neraka dengan berkat sehelai rambut yang pernah menangis kerana takut kepada Allah S.W.T. Malaikat Jibril A.S mengumumkan, telah selamat Fulan bin Fulan sebab sehelai rambut.”
Dalam sebuah kitab lain, Bidayatul-Hidayah, diceritakan bahawa pada hari kiamat nanti, akan didatangkan neraka jahanam dengan mengeluarkan suaranya, suara nyalaan api yang sangat menggerunkan, semua umat menjadi berlutut kerana kesusahan menghadapinya. Allah S.W.T berfirman yang bermaksud, “Kamu lihat (pada hari itu) setiap umat berlutut (yakni merangkak pada lututnya). Tiap-tiap umat diseru kepada buku amalannya. (Dikatakan kepadanya) Pada hari ini kamu dibalasi menurut apa-apa yang telah kau kerjakan.” (Surah Al-Jatsiyah: ayat 28)
Sebaik sahaja mereka menghampiri neraka, mereka mendengar kegeraman api neraka dengan nyalaan apinya, dan diterangkan dalam kitab tersebut bahawa suara nyalaan api neraka itu dapat didengar sejauh 500 tahun perjalanan. Pada waktu itu, akan berkata setiap orang hingga Nabi-nabi dengan ucapan, “Diriku, diriku (selamatkanlah diriku ya Allah) kecuali hanya seorang nabi sahaja yang akan berkata, “Umatku, umatku.”
Beliau ialah junjungan besar kita Nabi Muhammad S.A.W. Pada masa itu akan keluarlah api neraka jahim seperti gunung-gunung, umat Nabi Muhammad berusaha menghalanginya dengan berkata, “Wahai api, demi hak orang-orang yang solat, demi hak orang-orang yang ahli sedekah, demi hak orang-orang yang khusyuk, demi hak orang-orang yang berpuasa, supaya engkau kembali.”
Walaupun dikata demikian, api neraka itu tetap tidak mahu kembali, lalu malaikat Jibril berkata, “Sesungguhnya api neraka itu menuju kepada umat Muhammad S.A.W”
Kemudian Jibril membawa semangkuk air dan Rasulullah meraihnya. Berkata Jibril A.S. “Wahai Rasulullah, ambillah air ini dan siramkanlah kepadanya.” Lalu Baginda mengambil dan menyiramkannya pada api itu, maka terpadamlah api itu.
Setelah itu Rasulullah S.A.W pun bertanya kepada Jibril A.S. “Wahai Jibril, Apakah air itu?” Maka Jibril berkata, “Itulah air mata orang derhaka di kalangan umatmu yang menangis kerana takut kepada Allah S.W.T. Sekarang aku diperintahkan untuk memberikannya kepadamu agar engkau menyiramkan pada api itu.” Maka padamlah api itu dengan izin Allah S.W.T.
Telah bersabda Rasulullah S.A.W, ” Ya Allah anugerahilah kepada kami dua buah mata yang menangis kerana takut kepada-Mu, sebelum tidak ditemunya air mata.”
Selesai sudah kisah tauladan yang aku ingin kongsikan. Bagaimana? Apabila korang baca kisah ni, ada tak dalam hati korang berdegup sebentar, kemudian mata mula berair, diikuti dengan rasa terharu dan insaf? Jika tiada perasaan sedemikian, kemungkinan hati korang tu sudah gelap dari sinaran cahaya iman. Dari pengalaman aku membaca kisah-kisah tauladan, kisah Nabi dan pelbagai kisah yang sebegini, aku pasti akan terasa degupan kencang dalam hati dan kadangkala sehingga aku menangis sendiri.
Aku bukan insan yang berperwatakan baik dalam dunia ini, namun sekurang-kurangnya aku ingin berbakti kepada manusia dengan berkongsi ilmu dan kisah yang baik untuk kita sama-sama memperbaiki diri. Inilah saham akhirat yang dapat dikumpul apabila kematian menjemput sesuai dengan sabda nabi di bawah.
“Sampaikanlah dariku walau satu ayat.” – Rasulullah S.A.W.

Bidadari syurga menurut Al-Quran dan hadith

Bidadari syurga, makhluk yang telah sangat indah yang telah Allah ciptakan untuk hamba-hambaNya yang soleh, yang berbuat kebaikan, yang layak untuk memasuki syurga. Diceritakan bahawa bidadari-bidadari syurga ini terlalu rindukan suaminya di dunia dan teringin melihat suaminya di dunia, namun tidak diberi izin oleh malaikat penjaga syurga. Suatu hari mereka meminta izin dari Allah untuk menjenguk ke bumi bagi melihat suami mereka dan telah diizinkan. Bidadari-bidadari ini dapat mengenal siapa suami mereka kerana di dada mereka telah tertulis nama suami yang mereka rindui.
Apabila melihat ke bumi, mereka terlihatlah bidadari-bidadari akan isteri bagi suami mereka di dunia tidak taat serta berbuat derhaka kepada suami, lalu bidadari syurga itu berkata, “Janganlah kamu menyakitinya, semoga Allah memerangimu, sesungguhnya dia hanyalah tamu di sisimu, sebentar lagi dia akan datang kepada kami dan meninggalkanmu.” Di dalam Al-Quran dan hadith banyak sekali dijelaskan ataupun digambarkan tentang susuk bidadari yang bertempat di syurga dan bersedia melayani para ahli Jannah.

AL-QURAN
Mahukah supaya aku khabarkan kepada kamu akan yang lebih baik daripada semuanya itu? Iaitu bagi orang-orang yang bertaqwa disediakan di sisi Tuhan mereka beberapa syurga, yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Disediakan juga pasangan-pasangan/isteri-isteri yang suci bersih, serta (beroleh pula) keredaan dari Allah. (Al-Imran:15)
Demikianlah keadaannya; dan Kami jadikan kawan teman mereka bidadari-bidadari yang putih melepak, lagi luas cantik matanya. (Ad-Dukhan:54)
Dan (mereka dilayani) bidadari-bidadari yang cantik parasnya. (Al-Waqi’ah:22)
Sesungguhnya Kami telah menciptakan isteri-isteri mereka dengan ciptaan istimewa, serta Kami jadikan mereka sentiasa dara (yang tidak pernah disentuh). (Al-Waqi’ah:35-36)
Dan di sisi mereka pula bidadari-bidadari yang pandangannya tertumpu (kepada mereka semata-mata), lagi yang sebaya umurnya. (Sad:52)
Di dalam Syurga-syurga itu terdapat bidadari-bidadari yang pandangannya tertumpu (kepada mereka semata-mata), yang tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan jin; maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? Bidadari-bidadari itu (cantik berseri) seperti permata delima dan marjan. (Ar-Rahman:56-58)
Sedang di sisi mereka ada pula bidadari-bidadari yang tidak menumpukan pandangannya melainkan kepada mereka, lagi yang amat indah luas matanya. (As-Saffat:48)
Dalam kedua-dua Syurga itu juga terdapat (bidadari-bidadari) yang baik akhlaknya, lagi cantik parasnya. (Ar-Rahman:70)
Ia itu bidadari-bidadari, yang hanya tinggal tetap di tempat tinggal masing-masing; maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? (Bidadari-bidadari itu) tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan tidak juga oleh jin. (Ar-Rahman:72-74)
HADITH
Rasulullah s.a.w bersabda: “Jika salah seorang bidadari menampakkan wajahnya, nescaya akan menerangi antara langit dan bumi.” (H.R. Bukhari)
Dari Abu Hurairah r.a, Rasulullah s.a.w bersabda: Allah Azza wa Jalla berfirman, “Aku siapkan bagi hamba-hambaKu yang soleh sesuatu yang tidak pernah dilihat oleh mata, tidak pernah didengar oleh telinga dan tidak pernah terlintas oleh fikiran.” (H.R. Bukhari dan Muslim)
Dari Anas bin Malik r.a, Rasulullah s.a.w bersabda: “Jibril mengatakan kepadaku bahawa ketika orang mukmin masuk syurga, akan disambut oleh bidadari dengan pelukan hangat dan erat. Dengan jari dan telapak tangan manakah akan dibandingkan kelembutan dan keindahannya, kalau lambaiannya akan memadamkan sinar matahari dan bulan?” (H.R. Thabrani)
Rasulullah s.a.w bersabda: “Sekiranya salah seorang bidadari syurga datang ke dunia, pasti ia akan menyinari langit dan bumi dan memenuhi antara langit dan bumi dengan aroma yang harum semerbak. Sungguh penutup kepala salah seorang wanita syurga itu lebih baik daripada dunia dan seisinya.” (H.R. Bukhari dan Muslim)
Dari Anas bin Malik r.a, Rasulullah s.a.w bersabda: “Jika sehelai saja dari rambut bidadari jatuh ke bumi, nescaya wanginya akan meliputi seluruh timur dan barat.” (H.R. Ath-Thabrani)
Ibnul Qayyim memberikan penjelasannya mengenai hal ini: “Mengenai rambut bidadari ada dua sifat kontradiktif yang membuat kecantikannya semakin nyata dan memikat. Pekatnya hitam rambut terpadu dengan putihnya wajah dan mata yang bersinar cemerlang. Sungguh kontras sekali, namun disitulah letak kecantikannya.” (Kitab Hadzil Arwah:316)
Rasulullah s.a.w bersabda: “Rombongan yang pertama masuk syurga adalah dengan wajah bercahaya bak rembulan di malam purnama. Rombongan berikutnya adalah dengan wajah bercahaya seperti bintang-bintang yang berkilau di langit. Masing-masing orang di antara mereka mempunyai dua isteri, dimana sumsum tulang betisnya kelihatan dari balik dagingnya. Di dalam syurga nanti tidak ada orang bujang.” (H.R. Bukhari dan Muslim)
Rasulullah s.a.w bersabda: “Penghuni syurga boleh mencermin melihat wajahnya di pipi bidadari yang mulus itu.” (H.R. Al-Baihaqi dan Al-Hakim)
Dari Anas bin Malik, Rasulullah s.a.w bersabda: “Seandainya bidadari meludah pada tujuh lautan, nescaya air laut akan tawar kerana keindahan dan kemanisan mulutnya, kerana bidadari terbuat dari za’faran.”
Dalam sebuah riwayat oleh Hafidz Abu Bakar Al-Ajri, dari Imran bin Hasyim dan Abu Hurairah, Rasulullah s.a.w bersabda: “Mahligai-mahligai (istana) di syurga itu tercipta dari Lu’lu, dan pada tiap-tiap mahligai itu ada tujuh puluh kampung dari Yaqut yang merah dan pada tiap-tiap kampung ada tujuh puluh rumah daripada Zamrud yang hijau; dan tiap-tiap rumah ada tujuh puluh tempat tidur; dan tiap-tiap tempat tidur ada tujuh orang perempuan dari bidadari.”
Rasulullah s.a.w bersabda: “Sungguh tutup kepala salah seorang wanita surga itu lebih baik daripada dunia dan seisinya.” (H.R. Bukhari dan Muslim)
Dari Anas r.a, Rasulullah s.a.w bersabda: “Seorang mukmin di syurga diberi kekuatan untuk menjimak isterinya sekian dan sekian.” Sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah ia begitu kuat?” Baginda s.a.w bersabda, “Ia akan diberi kekuatan seratus orang laki-laki.” (H.R. Tirmidzi)
Dari Ummu Salamah r.a, ia berkata: Saya bertanya, “Wahai Rasulullah, manakah yang lebih utama, wanita dunia ataukah bidadari yang bermata jeli?” Baginda s.a.w menjawab, “Wanita-wanita dunia lebih utama daripada bidadari-bidadari yang bermata jeli, seperti kelebihan apa yang tampak daripada apa yang tidak tampak.” Saya bertanya, “Kerana apa wanita dunia lebih utama daripada mereka?” Baginda s.a.w menjawab, “Kerana solat mereka, puasa dan ibadah mereka kepada Allah. Allah meletakkan cahaya di wajah mereka, tubuh mereka adalah kain sutera, kulitnya putih bersih, pakaiannya berwarna hijau, perhiasannya kekuning-kuningan, sanggulnya mutiara dan sisirnya terbuat dari emas. Mereka berkata, ‘Kami hidup abadi dan tidak mati, kami lemah-lembut dan tidak jahat sama sekali, kami selalu mendampingi dan tidak beranjak sama sekali, kami redha dan tidak pernah bersungut-sungut sama sekali. Berbahagialah orang yang memiliki kami dan kami memilikinya’.” (H.R. Ath-Thabrani)
Riwayat Ibnu Abbas r.a, Rasulullah s.a.w bersabda: “Sesungguhnya di dalam syurga itu terdapat bidadari-bidadari. Dikatakan kepadanya, namanya ‘Aina’, ia diciptakan dari empat unsur, iaitu misik, kafur, anbar dan za’faran. Semua bidadari-bidadari itu sangat merindukan suami-suami mereka. Andai sekali saja bidadari-bidadari itu meludah di dunia maka tawarlah lautan tersebut lantaran ludahnya. Tertulis pada tengkuknya, ‘Barangsiapa yang suka akan dirinya seperti aku, maka beramal dengan ketaatan kepada Tuhannya’.”
Riwayat Ibnu Mas’ud r.a, Rasulullah s.a.w bersabda: “Sesungguhnya ketika Allah menciptakan syurga ‘Adn, Dia memanggil malaikat Jibril, berangkatlah engkau ke syurga ‘Adn dan lihatlah apa yang telah aku ciptakan untuk hamba-hambaKu dan wali-waliKu. Maka berangkatlah Jibril ke syurga ‘Adn dan mengelilingi syurga tersebut. Maka salah seorang bidadari dari penghuni istana-istana syurga yang masih perawan dan matanya bersinar-sinar memuliakannya, lalu bidadari itu tersenyum pada malaikat Jibril, maka menjadi teranglah syurga ‘Adn kerana gigi-giginya. Lalu malaikat Jibril bersujud, ia menyangka cahaya itu berasal dari Nur Tuhan Yang Maha Mulia. Maka bidadari itu memanggil malaikat Jibril, “Wahai makhluk yang dipercayai Allah s.w.t, tahukah engkau untuk siapa aku diciptakan?” ucap bidadari jelita itu. “Tidak,” jawab malaikat Jibril. “Sesungguhnya aku ini diciptakan oleh Allah s.w.t untuk orang yang memilih redha Allah s.w.t daripada menuruti hawa nafsunya,” ungkap bidadari itu.”
Di dalam kitab Daqoiqul Akbar Fii Dzikril Jannati Wan-Nar karya Imam Abdirrahim bin Ahmad Al-Qadhiy disebutkan: Rasulullah s.a.w bersabda, “Allah s.w.t menciptakan wajah bidadari dari empat warna, iaitu putih, hijau, kuning, dan merah. ALLAH menciptakan tubuhnya dari minyak za’faran, misik, anbar dan kafur. Rambutnya dari sutera yang halus. Mulai dari jari-jari kakinya sampai ke lututnya dari za’faran dan wangian. Dari lutut sampai payudara dari misik. Dari payudara sampai lehernya dari Anbar dan dari leher sampai kepalanya terbuat dari kafur. Seandainya bidadari itu meludah sekali di dunia, maka jadilah semua air di dunia Kasturi. Di dadanya tertulis nama suaminya dan nama-nama Allah s.w.t. Pada setiap tangan dari kedua tangannya terdapat sepuluh gelang dari emas, sedangkan pada jari-jarinya terdapat sepuluh cincin, dan pada kedua kakinya terdapat sepuluh binggal (gelang kaki) dari Jauhar dan permata.”
Video kuliyah mengenai bidadari syurga
Ini adalah sedikit gambaran yang Allah berikan tentang bidadari di syurga. Walau bagaimanapun gambaran itu, manusia tidak akan boleh membayangkan sesuai dengan rupa aslinya, kerana sesuatu yang berada di syurga adalah sesuatu yang belum pernah kita lihat di dunia ini.

Tuesday, 8 November 2011

60 Pintu Pahala Dan Pelebur Dosa

Segala puji bagi Allah Rabb alam semesta, shalawat dan salam semoga tetap tercurah kepada Nabi dan utusan yang paling mulia.
Risalah ini ditujukan kepada setiap muslim yang beribadah kepada Allah semata dan tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatu apapun. Tujuan utama yang sangat urgen bagi setiap muslim adalah ia keluar meninggalkan dunia fana ini dengan ampunan Allah dari segala dosa sehingga Allah tidak menghisabnya pada hari Kiamat, dan memasukkannya ke dalam surga kenikmatan, hidup kekal didalamnya, tidak keluar selama-lamanya.
Di dalam risalah yang sederhana ini kami sampaikan beberapa amalan yang dapat melebur dosa dan membawa pahala yang besar, yang kesemuanya bersumber dari hadist-hadist yang shahih. Kita bermohon kepada Allah yang Maha Hidup, yang tiada Tuhan yang haq selain Dia, untuk menerima segala amalan kita. Sesungguhnya Ia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

1. TAUBAT
"Barangsiapa yang bertobat sebelum matahari terbit dari barat, niscaya Allah akan mengampuninya" HR. Muslim. "Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla menerima tobat seorang hamba selama ruh belum sampai ketenggorokan".

2. KELUAR UNTUK MENUNTUT ILMU
"Barangsiapa menempuh suatu jalan untuk menuntut ilmu, niscaya Allah memudahkan baginya dengan (ilmu) itu jalan menuju surga" HR. Muslim.

3. SENANTIASA MENGINGAT ALLAH
"Inginkah kalian aku tunjukkan kepada amalan-amalan yang terbaik, tersuci disisi Allah, tertinggi dalam tingkatan derajat, lebih utama daripada mendermakan emas dan perak, dan lebih baik daripada menghadapi musuh lalu kalian tebas batang lehernya, dan merekapun menebas batang leher kalian. Mereka berkata: "Tentu", lalu beliau bersabda: ( Zikir kepada Allah Ta`ala )" HR. At Turmidzi.

4. BERBUAT YANG MA`RUF DAN MENUNJUKKAN JALAN KEBAIKAN
"Setiap yang ma`ruf adalah shadaqah, dan orang yang menunjukkan jalan kepada kebaikan (akan mendapat pahala) seperti pelakunya" HR. Bukhari.

5. BERDA`WAH KEPADA ALLAH
"Barangsiapa yang mengajak (seseorang) kepada petunjuk (kebaikan), maka baginya pahala seperti pahala orang yang mengikutinya, tanpa mengurangi pahala mereka sedikitpun" HR. Muslim.

6. MENGAJAK YANG MA`RUF DAN MENCEGAH YANG MUNGKAR.
"Barangsiapa diantara kalian melihat suatu kemungkaran, maka hendaklah ia mengubah kemungkaran itu dengan tangannya, jika ia tidak mampu maka dengan lisannya, jika ia tidak mampu (pula) maka dengan hatinya dan itu adalah selemah-lemahnya iman" HR. Muslim.

7. MEMBACA AL QUR`AN
"Bacalah Al Qur`an, karena sesungguhnya ia akan datang pada hari kiamat untuk memberikan syafa`at kepada pembacanya" HR. Muslim.

8. MEMPELAJARI AL QUR`AN DAN MENGAJARKANNYA
"Sebaik-baik kalian adalah orang yang mempelajari Al Qur`an dan mengajarkannya" HR. Bukhari.

9. MENYEBARKAN SALAM
"Kalian tidak akan masuk surga sehingga beriman, dan tidaklah kalian beriman (sempurna) sehingga berkasih sayang. Maukah aku tunjukan suatu amalan yang jika kalian lakukan akan menumbuhkan kasih sayang di antara kalian? (yaitu) sebarkanlah salam" HR. Muslim.

10. MENCINTAI KARENA ALLAH
"Sesungguhnya Allah Ta`ala berfirman pada hari kiamat: ((Di manakah orang-orang yang mencintai karena keagungan-Ku? Hari ini Aku akan menaunginya dalam naungan-Ku, pada hari yang tiada naungan selain naungan-Ku))" HR. Muslim.

11. MEMBESUK ORANG SAKIT
"Tiada seorang muslim pun membesuk orang muslim yang sedang sakit pada pagi hari kecuali ada 70.000 malaikat bershalawat kepadanya hingga sore hari, dan apabila ia menjenguk pada sore harinya mereka akan shalawat kepadanya hingga pagi hari, dan akan diberikan kepadanya sebuah taman di surga" HR. Tirmidzi.

12. MEMBANTU MELUNASI HUTANG
"Barangsiapa meringankan beban orang yang dalam kesulitan maka Allah akan meringankan bebannya di dunia dan di akhirat" HR. Muslim.

13. MENUTUP AIB ORANG LAIN
"Tidaklah seorang hamba menutup aib hamba yang lain di dunia kecuali Allah akan menutupi aibnya di hari kiamat" HR. Muslim.

14. MENYAMBUNG TALI SILATURAHMI
"Silaturahmi itu tergantung di `Arsy (Singgasana Allah) seraya berkata: "Barangsiapa yang menyambungku maka Allah akan menyambung hubungan dengannya, dan barangsiapa yang memutuskanku maka Allah akan memutuskan hubungan dengannya"
HR. Bukhari dan HR. Muslim.

15. BERAKHLAK YANG BAIK
"Rasulullah SAW ditanya tentang apa yang paling banyak memasukkan manusia ke dalam surga, maka beliau menjawab: "Bertakwa kepada Allah dan berbudi pekerti yang baik" HR. Tirmidzi.

16. JUJUR
"Hendaklah kalian berlaku jujur karena kejujuran itu menunjukan kepada kebaikan, dan kebaikan menunjukan jalan menuju surga" HR. Bukhari.

17. MENAHAN MARAH
"Barangsiapa menahan marah padahal ia mampu menampakkannya maka kelak pada hari kiamat Allah akan memanggilnya di hadapan para makhluk dan menyuruhnya untuk memilih bidadari yang ia sukai" HR. Tirmidzi.

18. MEMBACA DO`A PENUTUP MAJLIS
"Barangsiapa yang duduk dalam suatu majlis dan banyak terjadi di dalamnya kegaduhan lalu sebelum berdiri dari duduknya ia membaca do`a:
(Maha Suci Engkau Ya Allah dan dengan memuji-Mu aku bersaksi bahwa Tidak ada Ilah (Tuhan) yang berhak disembah kecuali Engkau, aku memohon ampun dan bertobat kepada-Mu) melainkan ia akan diampuni dari dosa-dosanya selama ia berada di majlis tersebut" HR. Tirmidzi.

19. SABAR
"Tidaklah suatu musibah menimpa seorang muslim baik berupa malapetaka, kegundahan, rasa letih, kesedihan, rasa sakit, kesusahan sampai-sampai duri yang menusuknya kecuali Allah akan melebur dengannya kesalahan-kesalahannya" HR. Bukhari.

20. BERBAKTI KEPADA KEDUA ORANG TUA
"Sangat celaka, sangat celaka, sangat celaka...! Kemudian ditanyakan: Siapa ya Rasulullah?, beliau bersabda: (Barangsiapa yang mendapati kedua orang tuanya atau salah satunya di masa lanjut usia kemudian ia tidak bisa masuk surga)" HR. Muslim.

21. BERUSAHA MEMBANTU PARA JANDA DAN MISKIN
"Orang yang berusaha membantu para janda dan fakir miskin sama halnya dengan orang yang berjihad di jalan Allah" dan saya (perawi-pent) mengira beliau berkata: Dan seperti orang melakukan qiyamullail yang tidak pernah jenuh, dan seperti orang berpuasa yang tidak pernah berbuka" HR. Bukhari.

22. MENANGGUNG BEBAN HIDUP ANAK YATIM
"Saya dan penanggung beban hidup anak yatim itu di surga seperti begini," seraya beliau menunjukan kedua jarinya: jari telunjuk dan jari tengah.HR. Bukhari.

23. WUDHU`
"Barangsiapa yang berwudhu`, kemudian ia memperbagus wudhu`nya maka keluarlah dosa-dosanya dari jasadnya, hingga keluar dari ujung kukunya" HR. Muslim.

24. BERSYAHADAT SETELAH BERWUDHU`
Barangsiapa berwudhu` lalu memperbagus wudhu`nya kemudian ia mengucapkan:
(Saya bersaksi bahwa tiada Tuhan yang haq selain Allah tiada sekutu bagi-Nya, dan saya bersaksi bahwa Muhammad hamba dan utusan-Nya,Ya Allah jadikanlah aku termasuk orang yang bertobat dan jadikanlah aku termasuk orang-orang yang bersuci)," maka dibukakan baginya pintu-pintu surga dan ia dapat memasukinya dari pintu mana saja yang ia kehendaki" HR. Muslim.

25. MENGUCAPKAN DO`A SETELAH AZAN
"Barangsiapa mengucapkan do`a ketika ia mendengar seruan azan:
Ya Allah pemilik panggilan yang sempurna dan shalat yang ditegakkan, berilah Muhammad wasilah (derajat paling tinggi di surga) dan kelebihan, dan bangkitkanlah ia dalam kedudukan terpuji yang telah Engkau janjikan kepadanya maka ia berhak mendapatkan syafa`atku pada hari kiamat"HR. Bukhari.

26. MEMBANGUN MASJID
"Barangsiapa membangun masjid karena mengharapkan keridhaan Allah maka dibangunkan baginya yang serupa di surga" HR. Bukhari.

27. BERSIWAK
"Seandainya saya tidak mempersulit umatku niscaya saya perintahkan mereka untuk bersiwak pada setiap shalat" HR. Bukhari dan HR. Muslim.

28. BERANGKAT KE MASJID
"Barangsiapa berangkat ke masjid pada waktu pagi atau sore, niscaya Allah mempersiapkan baginya tempat persinggahan di surga setiap kali ia berangkat pada waktu pagi atau sore" HR. Bukhari dan HR. Muslim,.

29. SHALAT LIMA WAKTU
"Tiada seorang muslim kedatangan waktu shalat fardhu kemudian ia memperbagus wudhu`nya, kekhusyu`annya dan ruku`nya kecuali hal itu menjadi pelebur dosa-dosa yang dilakukan sebelumnya selama ia tidak dilanggar suatu dosa besar. Dan yang demikian itu berlaku sepanjang masa" HR. Muslim.

30. SHALAT SUBUH DAN ASHAR
"Barangsiapa shalat pada dua waktu pagi dan sore (subuh dan ashar) maka ia masuk surga" HR. Bukhari.

31. SHALAT JUM`AT
"Barangsiapa berwudhu` lalu memperindahnya, kemudian ia menghadiri shalat Jum`at, mendengar dan menyimak (khutbah) maka diampuni dosanya yang terjadi antara Jum`at pada hari itu dengan Jum`at yang lain dan ditambah lagi tiga hari" HR. Muslim.

32. SAAT DIKABULKANNYA PERMOHONAN PADA HARI JUM`AT
"Pada hari ini terdapat suatu saat bilamana seorang hamba muslim bertepatan dengannya sedangkan ia berdiri shalat seraya bermohon kepada Allah sesuatu, tiada lain ia akan dikabulkan permohonannya"HR. Bukhari dan HR. Muslim.

33. MENGIRINGI SHALAT FARDHU DENGAN SHALAT SUNNAT RAWATIB

"Tiada seorang hamba muslim shalat karena Allah setiap hari 12 rakaat sebagai shalat sunnat selain shalat fardhu, kecuali Allah membangunkan baginya rumah di surga" HR. Muslim.
34. SHALAT 2 (DUA) RAKAAT SETELAH MELAKUKAN DOSA

"Tiada seorang hamba yang melakukan dosa, lalu ia berwudhu` dengan sempurna kemudian berdiri melakukan shalat 2 rakaat, lalu memohon ampunan Allah, melainkan Allah mengampuninya" HR. Abu Daud.
35. SHALAT MALAM

"Shalat yang paling afdhal setelah shalat fardhu adalah shalat malam"
HR. Muslim.

36. SHALAT DHUHA
"Setiap persendian dari salah seorang di antara kalian pada setiap paginya memiliki kewajiban sedekah, sedangkan setiap tasbih itu sedekah, setiap tahmid itu sedekah, setiap tahlil itu sedekah, setiap takbir itu sedekah, memerintahkan kepada yang makruf itu sedekah dan mencegah dari yang mungkar itu sedekah, tetapi semuanya itu dapat terpenuhi dengan melakukan shalat 2 rakaat dhuha" HR. Muslim.

37. SHALAWAT KEPADA NABI SAW
"Barangsiapa bershalawat kepadaku satu kali maka Allah membalas shalawatnya itu sebanyak 10 kali" HR. Muslim.

38. PUASA
"Tiada seorang hamba berpuasa satu hari di jalan Allah melainkan Allah menjauhkannya karena puasa itu dari neraka selama 70 tahun" HR. Bukhari.

39. PUASA 3 (TIGA) HARI PADA SETIAP BULAN
"Puasa 3 (tiga) hari pada setiap bulan merupakan puasa sepanjang masa"
HR. Bukhari dan HR. Muslim.

40. PUASA 60 (ENAM) HARI PADA BULAN SYAWAL
"Barangsiapa melakukan puasa Ramadhan, lalu ia mengiringinya dengan puasa 6 hari pada bulan Syawal maka hal itu seperti puasa sepanjang masa"
HR. Muslim.

41. PUASA `ARAFAT
"Puasa pada hari `Arafat (9 Dzulhijjah) dapat melebur (dosa-dosa) tahun yang lalu dan yang akan datang" HR. Muslim.

42. PUASA `ASYURA
"Dan dengan puasa hari `Asyura (10 Muharram) saya berharap kepada Allah dapat melebur dosa-dosa setahun sebelumnya" HR. Muslim.

43. MEMBERI HIDANGAN BERBUKA BAGI ORANG YANG BERPUASA
"Barangsiapa yang memberi hidangan berbuka bagi orang yang berpuasa maka baginya pahala seperti pahala orang berpuasa itu, dengan tidak mengurangi pahalanya sedikitpun" HR. Tirmidzi.

44. SHALAT DI MALAM LAILATUL QADR
"Barangsiapa mendirikan shalat di (malam) Lailatul Qadr karena iman dan mengharap pahala, niscaya diampuni dosa-dosanya yang telah lalu"HR. Bukhari Juz. IV/No. 221 dan HR. Muslim.

45. SEDEKAH
"Sedekah itu menghapuskan kesalahan sebagaimana air memadamkan api"
HR. Tirmidzi.

46. HAJI DAN UMRAH
"Dari umrah ke umrah berikutnya merupakan kaffarah (penebus dosa) yang terjadi di antara keduanya, dan haji yang mabrur tidak ada balasan baginya kecuali surga" HR. Muslim.

47. BERAMAL SHALIH PADA 10 HARI BULAN DZULHIJJAH
"Tiada hari-hari, beramal shalih pada saat itu lebih dicintai Allah daripada hari-hari ini, yaitu 10 hari pada bulan Dzulhijjah. Para sahabat bertanya: "Dan tidak (pula) jihad di jalan Allah? Beliau bersabda: "Tidak (pula) jihad di jalan Allah, kecuali orang yang keluar dengan jiwa dan hartanya kemudian ia tidak kembali lagi dengan membawa sesuatu apapun" HR. Bukhari.

48. JIHAD DI JALAN ALLAH
"Bersiap siaga satu hari di jalan Allah adalah lebih baik daripada dunia dan seisinya, dan tempat pecut salah seorang kalian di surga adalah lebih baik daripada dunia dan seisinya" HR. Bukhari.

49. INFAQ DI JALAN ALLAH
"Barangsiapa membantu persiapan orang yang berperang maka ia (termasuk) ikut berperang, dan barangsiapa membantu mengurusi keluarga orang yang berperang, maka iapun (juga) termasuk ikut berperang" HR. Bukhari dan HR. Muslim.

50. MENSHALATI MAYIT DAN MENGIRINGI JENAZAH
"Barangsiapa ikut menyaksikan jenazah sampai dishalatkan maka ia memperoleh pahala satu qirat, dan barangsiapa yang menyaksikannya sampai dikubur maka baginya pahala dua qirat. Lalu dikatakan: "Apakah dua qirat itu?", beliau menjawab: (Seperti dua gunung besar)" HR. Bukhari.

51. MENJAGA LIDAH DAN KEMALUAN
"Siapa yang menjamin bagiku "sesuatu" antara dua dagunya dan dua selangkangannya, maka aku jamin baginya surga" HR. Bukhari dan HR. Muslim.

52. KEUTAMAAN MENGUCAPKAN LAA ILAHA ILLALLAH DAN SUBHANALLAH WA BI HAMDIH
"Barangsiapa mengucapkan: (LAA ILAHA ILLALLAH) sehari seratus kali, maka baginya seperti memerdekakan 10 budak, dan dicatat baginya 100 kebaikan,dan dihapus darinya 100 kesalahan, serta doanya ini menjadi perisai baginya dari syaithan pada hari itu sampai sore. Dan tak seorangpun yang mampu menyamai hal itu, kecuali seseorang yang melakukannya lebih banyak darinya". Dan beliau bersabda: "Barangsiapa mengucapkan: (SUBHANALLAH WA BI HAMDIH) satu hari 100 kali, maka dihapuskan dosa-dosanya sekalipun seperti buih di lautan" HR. Bukhari dan HR. Muslim.

53. MENYINGKIRKAN GANGGUAN DARI JALAN
"Saya telah melihat seseorang bergelimang di dalam kenikmatan surga dikarenakan ia memotong pohon dari tengah-tengah jalan yang mengganggu orang-orang" HR. Muslim.

54. MENDIDIK DAN MENGAYOMI ANAK PEREMPUAN
"Barangsiapa memiliki tiga anak perempuan, di mana ia melindungi, menyayangi, dan menanggung beban kehidupannya maka ia pasti akan mendapatkan surga" HR. Ahmad dengan sanad yang baik.

55. BERBUAT BAIK KEPADA HEWAN
"Ada seseorang melihat seekor anjing yang menjilat-jilat debu karena kehausan maka orang itu mengambil sepatunya dan memenuhinya dengan air kemudian meminumkannya pada anjing tersebut, maka Allah berterimakasih kepadanya dan memasukkannya ke dalam surga" HR. Bukhari.

57. MENINGGALKAN PERDEBATAN
"Aku adalah pemimpin rumah di tengah surga bagi siapa saja yang meninggalkan perdebatan padahal ia dapat memenangkannya"HR. Abu Daud.

58. MENGUNJUNGI SAUDARA-SAUDARA SEIMAN
(Maukah aku beritahukan kepada kalian tentang para penghuni surga? Mereka berkata: "Tentu wahai Rasulullah", maka beliau bersabda: "Nabi itu di surga, orang yang jujur di surga, dan orang yang mengunjungi saudaranya yang sangat jauh dan dia tidak mengunjunginya kecuali karena Allah maka ia di surga") Hadits hasan, riwayat At-Thabrani.

59. KETAATAN SEORANG ISTRI TERHADAP SUAMINYA
"Apabila seorang perempuan menjaga shalatnya yang lima waktu, berpuasa di bulan Ramadhan, dan menjaga kemaluannya serta menaati suaminya maka ia akan masuk surga melalui pintu mana saja yang ia kehendaki" HR. Ibnu Hibban, hadits shahih.

60. TIDAK MEMINTA-MINTA KEPADA ORANG LAIN
"Barangsiapa yang menjamin dirinya kepadaku untuk tidak meminta-minta apapun kepada manusia maka aku akan jamin ia masuk surga" Hadits shahih, riwayat Ahlus Sunan.

Diterjemahkan oleh: Abdurrauf Amak Lc.